Do’a, Adab dan Larangannya


Sesungguhnya ketaatan yang paling mulia dan ibadah-ibadah yang paling agung serta pendekatan yang akan mendekatkan dengannya seorang muslim kepada Rabbnya Jalla wa `Alaa ialah do`a. Karena terkandung di dalamnya bentuk pengakuan terhadap kebesaran al Baariy dan Kekuatan-Nya, Kayanya Dia dan Maha Kuasanya Dia. Dan juga terkandung di dalamnya bentuk hinanya seorang hamba dan tunduknya dia dihadapan sang Penciptanya Jalla wa `Alaa.

Sesungguhnya Allah Ta`ala telah memerintahkan kita untuk berdo`a, firman-Nya :

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. Al Baqarah : 186)

Manusia Dalam Berdo`a Ada Beberapa Keadaan :

Diantaranya mereka ada yang berdo`a (meminta) selain kepada Allah Ta`ala dan mereka ini kaum musyrikin. Sesungguhnya mereka walaupun mengikhlashkan do`a dalam keadaan susah, namun yang demikian tidak memberi manfaat kepada mereka. Allah Jalla wa `Alla berfirman  :

“Maka apabila mereka naik kapal mereka berdo`a kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya. Maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan (Allah).” (QS.  Al `Ankabut : 65)

Dan yang menyerupai mereka dari sebagian sisi yakni seorang muslim yang berdo`a (meminta) kepada Allah Ta`ala dalam keadaan susah dan kesempitan, (namun) apabila datang rasa senang dia lalai dan lupa.

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata : Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda:

“Barang siapa yang ingin Allah Ta`ala mengabulkan do`anya disaat kesusahan dan kesempitan, maka hendaklah dia memperbanyak do`a di waktu senang”.[1]

Diantara mereka yaitu suatu kaum dimana Allah Jalla wa `Alla telah memberikan kepada mereka kelapangan dari rizqi-Nya namun mereka tidak bersyukur, bahkan mereka melampaui batas dan sombong. Allah Ta`ala berfirman tentang mereka :

“Dan Rabb kalian berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari meng-ibadati-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”. (QS. Ghaafir : 60)

Dan diantara mereka adalah orang orang mukmin yang mengetahui keagungan Rabb mereka dan meyakini bahwa tidak ada kebahagian dan kemenangan di dunia dan akhirat kecuali dari-Nya Subhaana wa Ta`ala.

Allah Tabaaraka wa Ta`ala memuji mereka :

“Maka Kami memperkenankan doanya dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada kami. (QS. Al-Anbiya’ : 90)

Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda menjelaskan pada ummatnya tentang keutamaan berdo`a :

“Tidak sesuatu yang lebih mulia disisi Allah Jalla wa `Alaa daripada do`a”.[2]

Dari Anas bin Malik radhiallahu `anhu berkata : Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Selalulah kalian mengucapkan Ya Dzal Jalaali wal Ikraam”.[3]

Maka Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam menjelaskan bahwa Allah `Azza wa Jalla mencintai hamba-hambaNya yang banyak berdo`a dan tiada henti padanya. Berkata seorang penyair:

“Jangan sekali kali kamu meminta kepada bani Adam satu hajat

Dan mintalah kepada Dzat yang pintu-pintuNya tidak ditutup

Allah akan marah kalau kamu meninggalkan meminta padaNya

Sedangkan bani Adam ketika kamu meminta padanya dia akan marah”.

Dan seorang penyair Jaahiliy berkata di mu`alaqaatnya :

“Dan Allah tidak ada bagiNya sekutu

Maha Mengetahui apa yang disembunyikan oleh hati

Barang siapa yang meminta kepada manusia mereka akan mengharamkannya

Sedangkan yang meminta kepada Allah tidak akan merugi”.

Diwajibkan Atas Seorang Hamba Untuk Memperhatikan Dalam Berdo`a Perkara-Perkara Sebagai Berikut :

Pertama : Ikhlas karena Allah Ta`ala saja dalam do`anya.

Dari Nu`man bin Basyiir radhiallahu `anhu berkata, Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Do`a adalah ibadah”.[4]

Sesungguhnya Allah Jalla wa `Alaa telah menjelaskan tentang wajibnya ikhlash dalam ibadah kepada-Nya :

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya beribadah kepada  Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) Din yang lurus dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat. Dan yang demikian itulah agama yang lurus. (QS. Al-Bayyinah : 5)

Dan Allah Ta`ala berfirman :

“Dan sesungguhnya masjid-masjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah seorangpun diantara kalian mempersekutukan Allah dalam berdo`a. (QS. Al-Jinn : 18)

Kedua : Jangan seorang hamba tergesa-gesa agar dikabulkan do`anya.

Sesungguhnya Allah Subhaana wa Ta`ala sangat mengetahui kemaslahatan hambaNya. Tidak ada seorangpun yang berdo`a kecuali pasti dikabulkan baginya dan diberikan apa yang dia minta, atau dipalingkan darinya satu kejelekan semisalnya, atau disimpan untuknya diakhirat nanti sebagaimana dijelaskan dalam hadist shohih dari Abu Sa`iid radhiallahu `anhu bahwa Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Tidak ada seorang muslim pun berdo`a dengan satu do`a yang tidak terdapat padanya dosa atau memutuskan silaturrahmi, kecuali Allah akan memberikan kepadanya satu dari tiga : yakni apakah akan disegerakan baginya do`a tersebut, atau apakah disimpankan baginya do`a tersebut di akhirat nantinya, atau apakah dipalingkan darinya satu kejelekan semisal do`anya tersebut. Berkata para shahabat : “Jadi kita perbanyak do`a tersebut ya Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam”, Beliau menjawab : “Allah, perbanyaklah”.[5]

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu bahwa Nabi  Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Dikabulkan do`a salah seorang kalian selama dia tidak tergesa gesa, dimana dia berkata saya telah berdo`a akan tetapi belum dikabulkan juga untuk saya”.[6]

Ketiga : Janganlah dia berdo`a dengan satu dosa atau memutuskan silaturrahmi.

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata , Rasulullah Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Senantiasa dikabulkan bagi seorang hamba selagi dia tidak berdo`a dengan bentuk satu dosa atau memutuskan silaturrahmi”.[7]

Keempat : Hendaklah ketika berdo`a hatinya hadir, menghadap kepada Rabbnya sewaktu bermunajat, betul-betul dalam keadaan khusu` dan tenang, serta yakin bahwa do`anya akan dikabulkan.

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata : Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam besrabda :

“Berdo`alah kalian kepada Allah dan kalian yaqin akan dikabulkan. Dan ketahuilah oleh kalian bahwa Allah tidak akan mengabulkan do`a dari hati yang lalai dan kosong”.[8]

Kelima : Bertakwa kepada Allah `Azza wa Jalla dengan mengerjakan ketaatan dan menjauhi maksiat.

Allah Tabaaraka wa Ta`ala berfirman :

“Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki  keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya, dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia. (QS.Ar-Ra’d : 11)

Berkata sebahagian kaum salaf : “Jangan sekali-kali kamu menganggap lambat dikabulkannya do`a, dimana sesungguhnya kamu telah menutup jalannya dengan maksiat.”

Berkata penyair :

“Kita meminta kepada Allah disetiap dapat kesusahan

Kemudian kita melupakanNya ketika dilepaskan dari kesusahan

Bagaimana kita mengharapkan do`a kita dikabulkan

Sesungguhnya kita telah menutup jalannya dengan perbuatan maksiat”.

Keenam : Hendaklah diketahui bahwa diantara penghalang terbesar untuk dikabulkannya do`a ialah makanan yang haram.

Sesungguhnya sangat disayangkan bahwa kebanyakan dari kita tidak memperhatikan ini. Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata, Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Betul-betul akan datang kepada manusia satu zaman dimana seseorang tidak peduli lagi dengan cara apa dia mendapatkan harta, apakah dari cara yang halal atau haram”.[9]

Sebagai contoh, kamu lihat sebagian manusia mengambil harta benda manusia dengan cara zhalim dan pemaksaan, sebagian mereka dengan penipuan dan hilah, diantara mereka ada yang merampas hak-hak para pekerjanya, dan yang lainnya menanamkan harta bendanya di bank-bank riba, atau mencampur baurkan harta-harta dan bisnis mereka dengan muamalah yang haram atau penuh dengan syubhat.

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata, Rasulullah Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Wahai seluruh manusia, Sesungguhnya Allah itu baik, tidak akan menerima kecuali yang baik, sesungguhnya Allah memerintahkan kaum mukminin dengan apa yang telah Dia perintahkan kepada para Rasul `Alaihimus Sholaatu was Salaam, maka Allah berfirman :

‘Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang saleh. Sesungguhnya Aku Maha mengetahui apa yang kalian kerjakan.’ (QS. Al Mu`minun : 51).

Dan Allah berfirman : ‘Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya  kalian beribadat.’ (Al Baqarah : 172).

Kemudian beliau menyebutkan seorang lelaki yang lama dalam safarnya, rambutnya dalam kusut masai, badannya penuh dengan debu, lantas dia menadahkan tangannya kelangit, sambil mengucapkan “Ya Rabb, Ya Rabb..”, sementara makanannya dari yang haram, minuman dan pakaiannya dari yang haram, dan diberi makanan dengan yang haram, bagaimana akan dikabulkan dengan demikian do`anya?”[10]

Sesungguhnya para ulama talah menyebutkan adab-adab berdo`a, telah mereka jelaskan di kitab-kitab mereka, maka sepantasnya bagi seorang hamba untuk mengetahui dan mengambilnya.

Diantaranya hendaklah seorang yang berdo`a memulai do`anya dengan bertahmid dan memuji Allah Ta`ala, Dia yang pantas untuk dipuji, lalu bershalawat dan salam kepada Rasulullah Shollallahu `alaihi wa Sallam.

Hendaklah dia sungguh-sungguh dalam meminta, jangan dia mengatakan : “Ya Allah! Ampunilah saya kalau Kamu mau…”, dan yang sejenisnya.

Hendaklah dia mengangkat kedua tangannya ketika sedang berdo`a sambil menghadap kiblat dan juga hendaklah dia dalam keadaaan suci, hendaklah dia betul-betul mengakui dosa-dosanya dan nikmat serta keutamaan Allah Jalla wa `Alaa atasnya.

Diantaranya juga hendaklah dia menampakkan sangat butuhnya dia kepada Allah Ta`ala dan mengadu kepadaNya, dan jangan dia melampaui batas dalam berdo`a. Sungguh telah dijelaskan adab-adab ini dalam hadist-hadist yang shohih dari Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam.

Dan hendak dia mencari waktu-waktu yang utama dikabulkan do`a padanya, seperti waktu sujud, diantara adzan dan iqomah, berdo`a di pertengahan malam, diakhir siang pada hari Jum`at, ketika turunnya hujan, ketika sedang berbuka, malam qodar, pada hari `arafah, diakhir shalat-shalat lima waktu, ketika adzan untuk shalat lima waktu, ketika iqomah, ketika perang sedang berlangsung di jalan Allah, dan ketika bangun pada malam hari dari tidur dan berdo`a dengan do`a yang ma`tsuur, dan sungguh telah dijelaskan tempat-tempat ini dengan hadist-hadist yang shohih dari Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam.

Sesungguhnya telah datang dari Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam hadist-hadist tentang orang-orang yang dikabulkan do`a mereka, diantara mereka do`a seseorang untuk saudaranya tanpa dia ketahui, do`a orang tua untuk anaknya, do`a musafir, do`a seorang yang sedang berpuasa, seseorang dizholimi, do`a imam yang adil, do`a anak shalih, do`a orang yang terbangun di malam hari, apabila dia berdo`a dengan do`a-do`a yang ma`tsuur, dan selain mereka.

Dari Abu Hurairah radhiallahu `anhu berkata, Rasulullah Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda :

“Do`a orang yang dizholimi akan diangkat oleh Allah Ta`ala ke atas awan, dan dibukakan baginya pintu-pintu langit, kemudian Rabb berkata : “Demi keagungan dan kemuliaan Saya, Saya akan menolong engkau walaupun setelah ini”.[11]

Sesungguhnya Rasulullah Shollallahu `alaihi wa Sallam memilih dalam do`a-do`anya, do`a yang meliputi seluruhnya, beliau berdo`a:

“Dan di antara mereka ada orang yang berdo’a: “Ya Rabb Kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah Kami dari siksa neraka”. (QS.Al-Baqarah : 201)

Dan diantara do`a beliau Shollallahu `alaihi wa Sallam : “Wahai Dzat yang memutar balikan hati-hati manusia, kokohkanlah hati saya di atas Din Kamu,” dan juga beliau berkata kepada `Ali radhiallahu `anhu : “Ucapkanlah, Ya Allah! Tunjukilah saya dan kokohkanlah saya di atas kebenaran,” lalu juga beliau mengajarkan kepada `Aisyah Radhiallahu `anha do`a yang dibaca pada malam Lailatul Qadar : “Ya Allah! Sesungguh Engkau Maha Pengampun, dan mencintai ampunan, maka ampunilah saya,” dan selainnya dari do`a-do`a yang ada.

Diterjemahkan oleh Al Ustadz Abul Mundzir Dzul Akmal bin Muhammad Kamal As Salafiy dari kitab : “Ad Durarul Muntaqooh minal Kalimaatil Mulqooh Duruusun Yaumiyyah” karya Ad Doktor Amiin bin `Abdillah As Syaqaawiy

Footnote:

[1] Sunan at Tirmidziy (3382), berkata beliau : ini hadist ghariib dan dishohihkan oleh as Syaikh al Albaaniy di shohiih al Jaami`us Shooghiir (6290).

[2] Sunan at Tirmidziy (3370), dan berkata Abu `Isa : hadist ini hasan ghariib dan dishohihkan oleh as Syaikh al Albaaniy di shohih sunan at Tirmidziy

[3] Sunan at Tirmidziy (3524), berkata Abu `Isa : hadist ini hasan ghariib, dan dishohihkan oleh al Al Baaniy di shohih at Tirmidziy (3/172).

[4] Sunan Abi Dawud (1479), Shohihul Jaami`us Shoghiir (3401).

[5] Musnad al Imam Ahmad (3/18).

[6] Al Bukhariy (6340), Muslim (2735).

[7] Muslim (2735).

[8] At Tirmidziy (3479), dan dihasankan oleh al Albaaniy di al Ahaadiist as Shohiihah (594).

[9] Al Bukhaariy (2083).

[10] Muslim (1015).

[11] At Tirmidziy (3598), berkata Abu `Isa : ini hadist hasan

Sumber: http://tazhimussunnah.com/buletin/64-doa-adab-dan-larangannya.html

Tentang .

Menyebarluaskan ilmu agama sesuai dengan pemahaman salafy, semoga menjadi berkah di dunia dan akhirat...
Pos ini dipublikasikan di Fiqih & Fatwa. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s