Perpecahan Umat Antara Kemestian dan Adzab


Ibnu Mas’ud berkata:

Rasulullah menggaris satu garis dengan tangannya, kemudian bersabda: “Ini adalah jalan Allah yang lurus.” Setelahnya beliau menggaris beberapa garis di sebelah kanan dan kirinya, kemudian beliau bersabda: “Ini adalah jalan-jalan. Tidak ada satu jalan pun dari jalan-jalan ini melainkan di atasnya ada setan yang mengajak kepadanya.” Beliau lalu membaca ayat: “Sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah jalan ini dan jangan kalian mengikuti jalan-jalan lain karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kalian dari jalan-Nya.”[1]

Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad dalam Musnad-nya (1/465 dan 1/435) dan Ad-Darimi dalam Sunan-nya (no. 204). Dihasankan oleh guru kami Asy-Syaikh Muqbil dalam Ash-Shahihul Musnad Mimma Laisa fish Shahihain (2/20-21).

Perpecahan adalah Perkara Kauniyyah

Allah adalah Pencipta segala sesuatu, sehingga tidak ada satu perkara pun di alam semesta ini kecuali ciptaan-Nya.

“Allah adalah Pencipta segala sesuatu.” (Ar-Ra’du: 16)

Demikian pula Allah penentu segala sesuatu dengan kemahaadilan-Nya dan Dia berbuat dengan penuh hikmah(bijaksana) tanpa ada yang sia-sia dalam perbuatan-Nya. Dengan kemahaadilan-Nya dan hikmah-Nya, Dia menentukan apa yang dikehendaki-Nya. Dia tidak ditanya dan tidak dituntut terhadap apa yang diperbuat-Nya. Sebaliknya hamba-hamba-Nya yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban terhadap apa yang mereka lakukan.

“Allah tidak ditanya tentang apa yang diperbuat-Nya namun merekalah yang ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang perbuatan mereka.” (Al-Anbiya`: 23)

Di antara perkara yang Allah tetapkan dan ciptakan adalah apa yang disebutkan dan diisyaratkan dalam hadits di atas, bahwa Allah menginginkan adanya banyak jalan yang akan ditempuh oleh hamba-hamba-Nya yang di atas jalan-jalan tersebut ada setan yang menyeru kepada kebinasaan perpecahan. Juga dari semua jalan yang ada, tidak ada yang selamat terkecuali hanya satu jalan yaitu jalan Allah. Banyaknya jalan yang menggambarkan tentang perpecahan umat ini adalah kehendak Allah yang dinamakan kehendak kauni-Nya (yang mesti terjadi).

Sebagaimana Allah juga menyebutkan tentang kemestian terjadinya perpecahan ini dalam firman-Nya:

“Seandainya Rabbmu menginginkan niscaya Dia menjadikan manusia umat yang satu namun mereka terus menerus berselisih kecuali orang yang dirahmahi oleh Rabbmu dan karena itulah Allah menciptakan mereka.” (Hud: 118-119)

Dalam ayat di atas Allah mengabarkan bahwa mereka (manusia) akan terus menerus berselisih selama-lamanya dan bahwa Dia memang menciptakan mereka untuk berselisih. Demikian pendapat jamaah mufassirin (sejumlah ahli tafsir) tentang ayat ini. Adapun makna ayat yakni mereka diciptakan untuk ikhtilaf (berselisih). (Mukhtashar Kitab Al-I’tisham hal. 116)

Masalah perpecahan umat ini juga dinyatakan dan digambarkan dengan hadits-hadits lainnya, di antaranya:

a. Hadits Al-’Irbadh bin Sariyah, di mana beliau berkata: “Suatu hari setelah shalat Subuh, Rasulullah menasehati kami dengan satu nasehat yang begitu mendalam, hingga air mata kami pun mengalir dan hati-hati pun bergetar. Berkatalah seseorang: “Sungguh nasehat ini adalah nasehat orang yang mau berpisah. Lalu apa yang engkau pesankan kepada kami, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda:

“Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertakwa kepada Allah, untuk mendengar dan taat (kepada pemimpin) walaupun yang memimpin kalian itu seorang budak Habasyi (Ethopia). Karena sesungguhnya siapa di antara kalian yang nantinya masih hidup, dia akan melihat perselisihan yang banyak. Dan hati-hatilah kalian dari perkara yang diada-adakan (dalam agama, pen.) karena perkara tersebut sesat. Siapa di antara kalian yang mendapatkan keadaan tersebut maka wajib atasnya berpegang dengan Sunnahku dan Sunnah para khalifah yang terbimbing dan mendapatkan petunjuk. Gigitlah Sunnah itu dengan gigi geraham kalian (pegang erat-erat jangan sampai lepas, pen.).” (HR. At-Tirmidzi no. 2816 dan selainnya. Dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Sunan At-Tirmidzi, 2/2157)

b. Demikian pula sabda Rasulullah:

“Yahudi terpecah menjadi 71 atau 72 golongan, Nasrani terpecah menjadi 71 atau 72 golongan dan umatku akan berpecah belah menjadi 73 golongan.” (HR. Abu Dawud no. 3980, At-Tirmidzi no. 2778 dan selain keduanya. Dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 203, 204)

Adapun di antara hikmah yang bisa kita petik dari ketetapan Allah atas perpecahan[2] ini, dikatakan oleh Al-Imam Al-Ajurri: “Ketahuilah, semoga Allah merahmati kita semuanya. Allah telah mengajarkan kita dalam kitab-Nya bahwa ikhtilaf (perpecahan) itu mesti terjadi di antara makhluk-Nya, agar Dia menyesatkan orang yang dikehendaki-Nya dan Dia memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya. Allah menjadikan hal itu sebagai nasehat yang bisa dijadikan peringatan oleh kaum mukminin sehingga mereka berhati-hati dan menghindari perpecahan serta berpegang teguh dengan Al-Jamaah, juga supaya mereka meninggalkan debat kusir dan pertikaian dalam agama ini dan semata-mata ittiba’ dan tidak mengada-adakan bid’ah.” (Asy-Syari’ah, hal. 9)

Diriwayatkan dari Al-Imam Malik bin Anas dan Al-Hasan mereka berkata: “Allah menciptakan mereka berselisih agar sebagian mereka di tempatkan di jannah (surga) dan sebagian lain di neraka sa’ir.” (Tafsir Al Qur`anil ‘Azhim 4/252, Mukhtashar Kitab Al-I’tisham hal. 16)

Perselisihan Bukanlah Rahmah

Bila kita membaca dalil-dalil Al Qur`an, As Sunnah dan melihat ucapan para shahabat dan para imam dalam agama ini, kita akan sampai pada kesimpulan bahwa perselisihan itu syarr (jelek). Di mana Allah berfirman:

“Mereka terus menerus berselisih. Kecuali orang yang dirahmahi oleh Rabbmu.” (Hud: 118-119)

Ibnul ‘Arabi dalam Ahkamul Qur`an (3/33) menukilkan ucapan ‘Umar bin Abdul ‘Aziz, beliau berkata: “Allah menciptakan orang-orang yang dirahmati-Nya agar mereka tidak berselisih.”

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Allah berfirman:

(“Mereka terus menerus berselisih kecuali orang yang dirahmahi oleh Rabbmu.”) (Dalam ayat ini) Allah mengabarkan bahwa ahlur rahmah (orang-orang yang dirahmati-Nya) tidaklah berselisih. Mereka ini adalah pengikut para Nabi, baik dalam ucapan maupun perbuatan. Mereka adalah Ahlul Qur`an dan Ahlul Hadits dari kalangan umat ini. Maka siapa yang menyelisihi mereka dalam satu perkara, luputlah darinya rahmat sesuai dengan kadar penyelisihannya terhadap perkara tersebut.” (Majmu’ Al-Fatawa, 4/25)

Allah berfirman:

“Janganlah kalian menjadi seperti orang-orang yang berpecah belah dan berselisih setelah datang kepada mereka bukti yang nyata. Mereka itulah orang-orang yang mendapat azab yang besar.” (Ali ‘Imran: 105)

Al-Muzani berkata: “Allah mencela perselisihan dan memerintahkan ketika terjadi perselisihan untuk kembali kepada Al Qur`an dan As Sunnah. Seandainya perselisihan itu merupakan bagian dari agama-Nya niscaya Dia tidak akan mencelanya. Seandainya pertikaian itu merupakan bagian dari hukum-Nya, niscaya Dia tidak akan memerintahkan mereka untuk kembali kepada Al Qur`an dan As Sunnah ketika terjadi pertikaian tersebut.” (Jami’ Bayanil ‘Ilmi wa Fadhlihi, 2/910)

Abu Ja’far Ath-Thahawi menyatakan: “Kami memandang bahwa jamaah adalah haq dan kebenaran, sementara perpecahan adalah penyimpangan dan azab.” (Al-’Aqidah Ath-Thahawiyyah, hal. 26-27)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Sesungguhnya jamaah itu rahmat sedangkan perpecahan itu azab.” (Majmu’ Al-Fatawa, 3/421)

Adapun hadits yang didengung-dengungkan oleh orang-orang yang menyeru kepada banyak jamaah dan banyak jalan:

“Perselisihan umatku adalah rahmat.”

Al-’Allamah Al-Muhaddits Asy-Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani berkata dalam Silsilah Al-Ahadits Adh-Dha’ifah (1/141): “Hadits ini (tidak ada asalnya).”

Ibnu Hazm berkata: “Adapun hadits yang disebutkan ini adalah hadits yang batil, sebuah kedustaan yang dibuat-buat oleh orang fasiq.” (Ihkamul Ahkam, 5/61)

Beliau juga menyatakan bahwa perkataan “Perselisihan umatku itu rahmah” adalah sejelek-jelek perkataan yang ada, karena sebagai konsekuensinya akan dinyatakan bahwa persatuan itu dimurkai dan dibenci. Dan tentunya yang seperti ini tidak ada seorang muslim pun yang mengatakannya, sehingga yang ada yaitu persatuan itu adalah rahmat dan perselisihan itu dimurkai dan dibenci. (Ihkamul Ahkam, 5/64)

Al-’Allamah Al-Muhaddits Asy-Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani berkata: “Ikhtilaf (perselisihan) itu dicela dalam syariat, maka wajib berusaha untuk menghindari perselisihan selama memungkinkan. Karena dengan sebab berselisih umat Islam menjadi lemah, sebagaimana Allah berfirman:

“Dan janganlah kalian berselisih yang menyebabkan kalian menjadi gentar dan hilang kekuatan kalian.” (Al-Anfal: 46)

Adapun ridha dengan perpecahan dan menamakannya dengan rahmat berarti menyelisihi ayat-ayat mulia yang secara jelas mencela perpecahan tersebut. Dan tidak didapatkan sandaran dalil bagi perpecahan sama sekali, kecuali dengan hadits yang tidak ada asalnya dari Rasulullah ini.” (Silsilah Al-Ahadits Adh-Dha’ifah, 1/143).

Akibat mengikuti banyak jalan, terjadilah perselisihan dan perpecahan. Dan karena adanya perpecahan ini terjadilah permusuhan dan kebencian di antara sesama muslim. Perkaranya bahkan sampai pada dihunuskannya pedang, dihalalkannya darah sesama kaum muslimin. Terjadilah perang saudara…!

‘Amir bin Sa’d menceritakan dari ayahnya:

“Bahwa Rasulullah suatu hari datang dari Al-’Aliyah. Hingga ketika beliau melewati masjid Bani Mu’awiyah, beliau masuk lalu shalat dua rakaat. Kami pun shalat bersama beliau. Beliau lama berdoa kepada Allah. Kemudian beliau berpaling menghadap kami. “Aku minta kepada Rabbku tiga perkara, maka Dia mengabulkan untukku dua perkara dan menolak mengabulkan satu perkara. Aku minta kepada Rabbku agar Dia tidak membinasakan umatku dengan paceklik (kemarau panjang), maka Dia pun mengabulkannya. Dan aku minta kepada-Nya agar Dia tidak membinasakan umatku dengan ditenggelamkan, maka Dia pun mengabulkannya. Dan aku minta padanya agar tidak menjadikan mereka (umatku) saling membinasakan sesama mereka, namun Dia menolak permintaanku ini.” (HR. Muslim no. 2890)

Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin berkata: “Hadits ini berisi pengabaran Nabi bahwa umat beliau sebagiannya akan membinasakan sebagian yang lain, dan sebagiannya akan menawan sebagian yang lain. Pengabaran beliau ini pun sudah terjadi.” (Al-Qaulul Mufid, 1/487). Wallahul musta’an wa ilaihil musytaka.

Tidak Boleh Ridha terhadap Perselisihan dan Perpecahan

Telah kita ketahui bahwa perselisihan dan perpecahan merupakan perkara kauni, yang Allah kehendaki dengan iradah kauniyyah-Nya. Akan tetapi tidak boleh dipahami di sini bahwa kita harus menerima perselisihan dan membiarkan adanya perpecahan dengan alasan “Perkaranya adalah sunnatullah, bukankah Allah sendiri menghendakinya?!”

Orang yang beranggapan demikian sungguh tampak kejahilannya. Ia tidak dapat membedakan antara kehendak kauni dan kehendak syar’i yang mesti terjadi[3]. Di antara ketentuan tersebut, Allah menetapkan dan menciptakan kejelekan dan perpecahan, namun bukan untuk kita kerjakan dan kita laksanakan. Karena Allah jelas tidak meridhainya sebagaimana banyak diterangkan dalam nash, apa yang Allah anjurkan dan perintahkan hamba-Nya untuk mengerjakan, yang masuk di dalam hal ini perintah dan anjuran berbuat kebaikan, juga untuk bersatu dan tidak berpecah sebagaimana yang diinginkan dengan kehendak dan ketetapan Allah yang syar’i.

Abu Muhammad bin Hazm menyatakan, Allah menghendaki perselisihan ini dengan kehendak-Nya yang kauni (iradah kauniyyah) sebagaimana Dia menghendaki adanya kekafiran dan seluruh maksiat. (Ihkamul Ahkam, 5/65)

Allah tidak ridha dengan perselisihan sehingga Dia jauhkan sifat ini dari Rasul-Nya sebagaimana firman-Nya:

“Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agamanya dan mereka terpecah menjadi beberapa golongan, engkau sedikitpun tidak termasuk dalam golongan mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah diserahkan kepada Allah, kemudian (di akhirat, pen.) Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang dahulu mereka perbuat (ketika di dunia, pen.).” (Al-An’am: 159)

Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan hafizhahullah berkata: “Ayat ini merupakan pernyataan bara`ah (berlepas diri) dari orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan berhimpun di dalam golongan-golongan (yang membinasakan). Sementara yang diinginkan dari mereka agar agama itu satu dan manusia menjadi satu jamaah di atas agama ini. Inilah yang diperintahkan oleh Allah. Oleh karena itu siapa yang keadaannya demikian (bersatu di atas agama, pen.) maka Rasulullah berloyalitas kepadanya dan dia adalah kekasih Rasulullah. Adapun orang yang memecah-belah agamanya dan dia tetap di atas perselisihan/pertikaian dan tetap berada di atas sifat jahiliyah[4] maka Rasulullah berlepas diri darinya. (Syarhu Masa`ilil Jahiliyyah, hal. 41)

Allah menetapkan adanya perselisihan dengan hikmah-Nya yang agung, hingga terpisahlah ahlul haq dari ahlul bathil, terpisahlah antara muttabi’ (orang yang mengikuti Sunnah Nabi, red.) dengan mubtadi’ (yang mengada-adakan bid’ah, red.). Dan tegaklah muttabi’ ini untuk berjihad menghadapi mubtadi’ dengan hujjah dan ilmu yang haq.

Suka Berselisih Merupakan Sifat Ahlul Bid‘ah

Sebagaimana seorang muslim tidak boleh ridha kepada kekafiran dan kejelekan, maka sepantasnya pula ia pun tidak ridha dengan perselisihan. Apatah lagi ridha dengan perselisihan ini merupakan sifat ahlul bid’ah. Allah berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agamanya dan mereka terpecah menjadi beberapa golongan, tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu terhadap mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah diserahkan kepada Allah, kemudian (di akhirat, pen.) Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang dahulu mereka perbuat (ketika di dunia, pen.).” (Al-An’am: 159)

Kata Al-Imam Al-Baghawi: “Mereka adalah ahlul bid’ah dan ahlul ahwa`.” (Syarhus Sunnah, 1/210)

Al-Imam Asy-Syathibi menyatakan bahwa berpecah-belah termasuk ciri khas ahli bid’ah. (Al-I‘tisham, 1/113)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Bid’ah itu bergandengan dengan perpecahan sebagaimana As Sunnah itu bergandengan dengan jamaah, sehingga mereka dikatakan Ahlus Sunnah wal Jama’ah sedangkan ahlul bid’ah digelari pula sebagai ahlul furqah (perpecahan).” (Al-Istiqamah, 1/42)

Al-Imam Abu Hatim Ar-Razi berkata ketika menyebutkan madzhab Ahlus Sunnah dalam ushuluddin (pokok-pokok agama): “Kita mengikuti As Sunnah dan Al-Jamaah, dan kita menjauhi syudzudz, perselisihan dan perpecahan.” (Ashlus Sunnah wa I’tiqadud Din, hal. 22)

Bersatu dan Berjalan di atas Jalan Allah

Sekalipun banyak jalan selain jalan yang lurus (shirathal mustaqim), juga sekalipun perselisihan dan perpecahan –karena manusia mengikuti selain shirathal mustaqim– merupakan perkara kauni yang mesti terjadi karena Allah I telah menetapkan demikian, bukan berarti kita diperbolehkan untuk mengikuti jalan-jalan tersebut, dan bukan maknanya kita boleh berselisih dan berpecah dalam perkara yang sebenarnya tidak pantas kita berselisih apalagi berpecah belah.

Banyak sekali kita dapatkan nash yang mencela orang-orang yang mengikuti selain jalan Allah, dan yang mencela perselisihan serta perpecahan. Demikian juga kita dapatkan banyak sekali nash yang menekankan kepada kita untuk selalu berpegang dan mengikuti jalan Allah yang lurus, mengajak kita untuk selalu bersatu dan menghindari perselisihan dan perpecahan. Semua itu menunjukkan kepada kita bahwasanya wajib bagi kita untuk berjalan di atas jalan Allah, jalan yang dijalani oleh Rasul-Nya yang mulia Muhammad r dan wajib bagi kita untuk bersatu di atas kebenaran karena tidak ada alasan bagi kita untuk menyelisihinya.

Allah berfirman:

“Sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah jalan ini dan jangan kalian mengikuti jalan-jalan lain karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kalian dari jalan-Nya.” (Al-An’am: 153)

Allah menekankan kepada hamba-hamba-Nya untuk bersatu dan tidak bercerai berai:

“Berpeganglah kalian semuanya dengan tali Allah dan janganlah kalian berpecah belah. Dan ingatlah nikmat Allah atas kalian ketika kalian dahulu saling bermusuhan maka Allah mempersatukan di antara hati-hati kalian. Lalu dengan nikmat Allah jadilah kalian orang-orang yang bersaudara. Dan kalian telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian darinya.” (Ali ‘Imran: 103)

“Dia telah mensyariatkan bagi kalian agama ini sebagaimana yang diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa, yaitu tegakkanlah oleh kalian agama ini[5] dan janganlah kalian berpecah belah di dalamnya…”[6] (Asy-Syura: 13)

“Dan mereka (ahlul kitab) tidak terpecah belah melainkan sesudah datang pengetahuan kepada mereka karena kedengkian di antara mereka. Kalau bukan karena suatu ketetapan yang telah ada dari Rabbmu dahulunya (untuk menangguhkan azab) sampai kepada waktu yang ditentukan, pastilah mereka telah dibinasakan.” (Asy-Syura: 14)

Allah melarang hamba-hamba-Nya dari mengikuti jalan orang yang berpecah belah dan berselisih:

“Janganlah kalian menjadi seperti orang-orang yang berpecah belah dan berselisih setelah datang kepada mereka bukti yang nyata. Mereka itulah orang-orang yang mendapat azab yang besar.” (Ali ‘Imran: 105)

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah. (Tetaplah di atas) fitrah Allah yang Dia menciptakan manusia menurut fitrah tersebut. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. Dengan kembali bertaubat kepada-Nya dan bertakwalah kepada-Nya serta dirikanlah shalat dan janganlah kalian termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah. Yaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka.” (Ar-Rum: 30-32)

“Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agamanya dan mereka terpecah menjadi beberapa golongan, engkau sedikitpun tidak termasuk dalam golongan mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah diserahkan kepada Allah, kemudian (di akhirat, pen.) Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang dahulu mereka perbuat (ketika di dunia, pen.).” (Al-An’am: 159)

“Sesungguhnya (agama tauhid) ini adalah agama kalian semua, agama yang satu, dan Aku adalah Rabb kalian maka bertakwalah kalian kepada-Ku. Kemudian mereka (para pengikut rasul itu) menjadikan agama mereka terpecah belah menjadi beberapa golongan. Masing-masing golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada sisi mereka (masing-masing).” (Al-Mukminun: 52-53)

Abul ‘Aliyah t memberikan nasehatnya: “Pelajarilah oleh kalian Islam. Bila kalian telah mempelajarinya maka janganlah kalian membencinya. Wajib atas kalian mengikuti jalan yang lurus (Ash-Shirathal Mustaqim) karena jalan yang lurus itu adalah Islam. Janganlah kalian menyimpang dari jalan yang lurus itu ke kanan dan jangan pula ke kiri. Wajib atas kalian berpegang dengan Sunnah Nabi kalian r dan apa yang para shahabat berada di atasnya. Karena sungguh kita telah membaca Al Qur`an selama 15 tahun sebelum mereka melakukan apa yang mereka lakukan[7]. Berhati-hatilah kalian dari hawa nafsu yang melemparkan permusuhan dan kebencian di antara manusia.”

‘Ashim Al-Ahwal berkata: “Aku sampaikan ucapan Abul ‘Aliyah ini kepada Al-Hasan, beliaupun berkata: “Dia benar dan telah memberikan nasehat.”

Aku (‘Ashim) sampaikan pula ucapan Abul ‘Aliyah ini kepada Hafshah bintu Sirin, ia berkata: “Wahai anakku, apakah engkau telah sampaikan hal ini kepada Muhammad (bin Sirin, pen.)?” “Belum,” kataku. “Kalau begitu sampaikanlah padanya,” kata Hafshah. (Asy-Syari’ah, Al-Imam Al-Ajurri, hal. 16)

Al-Imam Al-Ajurri berkata: “Merupakan tanda seseorang yang Allah U menginginkan kebaikan padanya adalah ia menempuh jalan ini yaitu Kitabullah, Sunnah Rasulullah, Sunnah para shahabat g dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan kebaikan (tabi’in) rahmatullahi ‘alaihim. Dan juga apa yang dipegangi dan dijalani oleh para imam kaum muslimin di setiap negeri sampai ulama yang akhir, seperti Al-Auza’i, Sufyan Ats-Tsauri, Malik bin Anas, Asy-Syafi’i, Ahmad bin Hambal dan Al-Qasim bin Salam, serta orang yang berada di atas manhaj mereka serta menjauhi semua manhaj yang tidak dianut oleh para ulama tersebut.” (Asy-Syari’ah, hal. 16)

Semoga Allah memberi hidayah taufik kepada kita untuk selalu berjalan di atas jalan-Nya yang lurus, dan menjaga kita dari penyimpangan, perselisihan dan perpecahan. Allahu al-muwaffiq ilaa sawa`is sabil. Wallahu ta‘ala a‘lam bish-shawab.

Footnote:

[1] Surat Al-An’am ayat 153

[2] Dan seandainya Allah menghendaki umat ini bersatu dan tidak terjadi perpecahan tentunya itu mudah bagi-Nya jalla sya`nuhu, sebagaimana dinyatakan-Nya dalam firman-Nya:

“Seandainya Rabbmu menginginkan niscaya Dia menjadikan manusia umat yang satu.” (Hud: 118)

[3] Kehendak Allah ada dua macam:

1. Kehendak takdir alam dan penciptaan, yaitu kehendak Allah yang mencakup seluruh makhluk, termasuk terjadinya perpecahan atau persatuan.

2. Kehendak agama dan perintah syar’i, yaitu kehendak yang mengandung cinta dan ridha-Nya. Seperti persatuan dan ketaatan.

Maka perpecahan itu hanya dengan kehendak Allah yang pertama, adapun persatuan itu dengan kehendak Allah yang pertama dan kedua. (Lihat Syarah Al-’Aqidah Ath-Thahawiyyah hal. 114; Fathul Majid hal. 27 cet. Ali Sinan untuk lebih rinci tentang perbedaan dua iradah (kehendak) Allah. (ed)

[4] Karena salah satu sifat orang-orang jahiliyah adalah mereka terpecah-belah dalam peribadatan dan agama mereka, demikian dikatakan Asy-Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab t dalam Masa‘ilul Jahiliyyah-nya.

[5] Asy-Syaikh Abdurrahman As-Sa’di berkata tentang tafsir ayat ini: “Allah memerintahkan kalian untuk menegakkan seluruh syariat agama, ushul maupun furu’-nya. Untuk kalian tegakkan syariat itu pada diri-diri kalian dan kalian upayakan dengan sungguh-sungguh menegakkannya pada siapa saja selain kalian. Allah juga memerintahkan kalian untuk tolong-menolong dalam kebaikan dan takwa, dan jangan tolong menolong dalam dosa dan permusuhan.” (Taisir Al-Karimir Rahman, hal. 754)

[6] Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi hafizhahullah berkata: “Ada dua asas yang telah disepakati oleh syariat-syariat yang ada (syariat yang Allah telah berikan kepada para nabi, pen.) dan Allah perintahkan kepada seluruh rasul untuk menjalankan dua asas ini, mulai rasul yang awal Nuh u sampai rasul yang akhir Muhammad. Dua asas yang dimaksud adalah: Pertama, tauhidullah3 yaitu mengesakan-Nya dalam ibadah dengan tidak mengibadahi selain-Nya. Kedua, bersemangat untuk mempersatukan umat dan tidak berpecah belah dalam agama, dengan menegakkan sebab-sebab persatuan dan meninggalkan sebab-sebab perselisihan. Karena itulah Allah U mencela perpecahan lebih dari satu ayat dalam kitab-Nya seperti firman-Nya:

“Dan tidaklah berpecah belah orang-orang yang didatangkan Al-Kitab (kepada mereka) melainkan sesudah datang kepada mereka bukti yang nyata.” (Al-Bayyinah: 4) (Al-Mauridul ‘Adzb Az-Zulal, hal. 84)

[7] “Mereka melakukan apa yang mereka lakukan,” yang dimaksud di sini adalah fitnah Khawarij dan terbunuhnya ‘Utsman

Sumber: http://www.asysyariah.com/syariah/hadits/1020-perpecahan-umat-antara-kemestian-dan-adzab-hadits-edisi-15.html

Tentang .

Menyebarluaskan ilmu agama sesuai dengan pemahaman salafy, semoga menjadi berkah di dunia dan akhirat...
Pos ini dipublikasikan di Lainnya. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s