Anjuran Untuk Beramal Saleh


Sudah dimaklumi bersama bahwasanya amalan tidaklah dianggap saleh kecuali setelah terpenuhinya 2 syarat:

1. Ikhlas untuk Allah Ta’ala.

2. Sesuai dengan sunnah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Amalan saleh sangatlah banyak, telah dijabarkan dan diperinci oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam banyak hadits, di antaranya:

Dari Tsauban radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Beristiqamahlah kalian, dan sekali-kali kalian tidak akan dapat menghitungnya. Dan beramallah, sesungguhnya amalan kalian yang paling utama adalah shalat, dan tidak ada yang menjaga wudlu kecuali orang mukmin.” (HR. Ibnu Majah no. 273)

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Barangsiapa yang pergi ke masjid atau pulang darinya, maka Allah akan mempersiapkan tempat tinggal baginya di surga, setiap kali keberangkatan atau kepulangannya.” (HR. Al-Bukhari no. 622 dan Muslim no. 1073)

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Bagaimana pendapat kalian, sekiranya ada sungai berada dekat pintu salah seorang diantara kalian yang ia pergunakan untuk mandi lima kali dalam sehari, mungkinkah kotorannya masih tersisa?” Para sahabat menjawab; “Kotorannya tidak akan tersisa.” Beliau bersabda; “Itulah perumpamaan kelima shalat, yang dengannya Allah akan menghapus kesalahan-kesalahan.” (HR. Al-Bukhari no. 497 dan Muslim no. 1071)

Dari Utsman bin Affan radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa shalat isya` berjama’ah, seolah-olah ia shalat malam selama separuh malam, dan barangsiapa shalat shubuh berjamaah, seolah-olah ia telah shalat seluruh malamnya.” (HR. Muslim no. 1049)

Dari Jundab bin Abdullah radhiallahu anhu berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa shalat subuh, maka ia berada dalam jaminan Allah, oleh karena itu jangan sampai Allah menuntut sesuatu dari kalian sebagai imbalan jaminan-Nya, sehingga Allah menangkapnya dan menyungkurkannya ke dalam neraka jahannam.” (HR. Muslim no. 1050)

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Seorang hamba masih dihitung dalam shalat selama ia berada di tempat shalatnya untuk menunggu shalat dan malaikat akan mendoakannya; “Ya Allah, ampunilah dia, Ya Allah, rahmatilah dia, ” hingga ia beranjak atau berhadats.” (HR. Muslim no. 1061)

Di antara amalan saleh adalah menjaga shalat-shalat sunnah rawatib sebelum dan sesudah shalat wajib. Ummu Habibah radhiallahu anha berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa shalat dua belas rakaat sehari semalam, maka akan dibangunkan baginya sebuah rumah di surga.” (HR. Muslim no. 1198)

Dalam riwayat lain dijelaskan:

“Empat rakaat sebelum zhuhur, dua rakaat setelahnya, dua rakaat setelah maghrib, dua rakaat setelah isya` dan dua rakaat sebelum subuh.” (HR. At-Tirmizi no. 380)

Disunnahkan untuk mengerjakan shalat-shalat sunnah di rumah berdasarkan hadits Zaid bin Tsabit radhiallahu anhu bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Wahai manusia, shalatlah kalian di rumah-rumah kalian, sesungguhnya shalat yang paling utama adalah shalatnya seseorang yang dilakukannya di rumahnya, kecuali shalat fardhu.” (HR. Al-Bukhari no. 689)

Juga disunnahkan untuk memperbanyak shalat lail, karena Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda dalam hadits Jabir radhiallahu anhuma:

“Sesungguhnya di waktu malam terdapat suatu saat, tidaklah seorang muslim mendapati saat itu, lalu ia memohon kebaikan kepada Allah baik kebaikan dunia maupun akhirat, kecuali Allah memperkenankannya. Dan waktu itu ada pada setiap malam.” (HR. Muslim no. 1259)

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Seutama-utama puasa setelah ramadhan ialah puasa di bulan muharram, dan seutama-utama shalat sesudah shalat fardhu ialah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1982)

Kemudian, amalan sunnah yang paling utama adalah menuntut ilmu agama karena manfaatnya tidak hanya dirasakan oleh pemiliknya akan tetapi juga dirasakan oleh orang-orang di sekitarnya. Dan telah shahih dari Abu Hurairah radhiallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

“Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan ke surga baginya. Tidaklah sekelompok orang berkumpul di suatu masjid (rumah Allah) untuk membaca Al Qur’an, melainkan mereka akan diliputi ketenangan, rahmat, dan dikelilingi para malaikat, serta Allah akan menyebut-nyebut mereka pada malaikat-malaikat yang berada di sisi-Nya.” (HR. Muslim no. 4867)

Juga dalam hadits Muawiah bin Abi Sufyan radhiallahu anhuma dia berkata: Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah faqihkan dia terhadap agama.” (HR. Al-Bukhari no. 69 dan Muslim no. 1719)

Abu Ad-Darda radhiallahu anhu berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa meniti jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah akan mempermudahnya jalan ke surga. Sungguh, para Malaikat merendahkan sayapnya sebagai keridlaan kepada penuntut ilmu. Orang yang berilmu akan dimintakan maaf oleh penduduk langit dan bumi hingga ikan yang ada di dasar laut. Kelebihan serang alim dibanding ahli ibadah seperti keutamaan rembulan pada malam purnama atas seluruh bintang. Para ulama adalah pewaris para nabi, dan para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanyalah mewariskan ilmu. Barangsiapa mengambilnya maka ia telah mengambil bagian yang banyak.” (HR. Abu Daud no. 3157 dengan sanad yang hasan)

Sumber: http://al-atsariyyah.com/anjuran-untuk-beramal-saleh.html

Iklan

Tentang .

Menyebarluaskan ilmu agama sesuai dengan pemahaman salafy, semoga menjadi berkah di dunia dan akhirat...
Pos ini dipublikasikan di Nasehat. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s